CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

July 1, 2014

Cerita Pasal Rezeki

*cerita panjang, mohon tutup screen kalau malas baca*

Assalamualaikum. Hari ni duduk termenung sambil tunggu student datang untuk consultation hours di office, aku tak dapat lari dari duduk terfikir sesuatu. Pasal rezeki.

Aku selalu minta pada Allah murah rezeki. Hari-hari aku minta. Murahkan rezeki aku, murahkan rezeki keluarga aku. Dan sedari kecil, aku asyik rasa yang punya selalu aku minta, Allah belum beri lagi aku "rezeki" sebanyak yang aku mahukan.

Aku dah biasa. Keluarga aku bukan miskin tahap duduk setinggan tu, tapi sederhana. Dari kecil aku hidup biasa-biasa. Parents aku memang tak manjakan aku dengan barang permainan sebanyak-banyaknya.

Kiranya everytime aku tengok Adam Qaiser, dengan permainan dia yg membukit, aku duk fikir, betul ke salah ke apa aku buat pada dia. Dia, tak pernah yang cukup permainan. Beli sesaje lah. Cuma bagusnya, permainan murahan harga RM1 pun dia tak kisah. Janji aku beli. Dia appriciate.



Masa aku sekolah rendah dulu, kawan-kawan dah mula pakai barang-barang Garfield, kartun-kartun, beg Garfield lah, Mickey Mouse lah segala. Aku? Mama beli beg sekolah dekat pasar malam aje. Aku? Relax je sudah..... hahaha

Masuk sekolah menengah, form 1 lagi, dah ada kawan-kawan yg suka barang branded, even Padini and vincci at that time ialah barang dikira branded sebab hanya ada dekat shopping mall. Aku mall jarang pergi dengan parents aku, so kebanykkan brand aku tak kenal pun.

Some of them even pakai Guess and Benetton so on. Shopping Subang and Pyramid. Ada yang shopping KL. Aku? Tak kenal pun semua tu. Serius kampung habis. Tapi, aku relax aje sudahhhhhh.. haha

Masuk UiTM, mak bapak orang lain hantar dengan kereta habis tegap, bapak aku relax aje hantar aku dengan van vanette buruk dia. Separuh van tu penuh barang aku (sebab bapak aku takkan datang jenguk dah kat kampus sampai habis semester baru dia datang, eh, ke aku habis belajar, camtulah). 



Saat dekat UiTM masa ambil Diploma, aku dapat PTPTN, tapi, tak macam student lain, kad bank PTPTN aku, mak aku pegang. Haih. Memang tak pernah seumur hidup aku merasa tengok dalam akaun bank aku at that time ade RM2500. Balik-balik RM10-50 maximum mak aku masukkan. Itu pun after aku putar belit lah cakap nak guna buat itu ini, baru mak aku kasi.

Aku pernah aja duduk kampus sebulan dengan RM1 je dalam wallet. Sadis. Tapi, aku relax aje............. hahaha mak aku hidup lagi, boleh pergi tanye kesahihan cerita ni, reka cipta cerita tak main.

Kalau aku belit mak aku lebih sikit, dapat lah aku g KL dari Dungun tu dengan roomate aku g shopping kasut ke baju ke. Roomate aku banyak kenalkan aku dengan shopping mall. Aku rase seronok gila time tu.

Tak malu lah nak cakap, masa habis Diploma (umur 20 tahun), bf aku (konfem dah jadi ex-bf) cakap "jom dating OU (One Utama), i amik u jap lagi", aku boleh reply balik kat dia dalam sms "OU?? OU tu apa? dekat mana?" lebih kurang 2 weeks after that incident, clash sudah! maybe bf aku tu ingat "bapak kampung budak ni, dah tahun 2005 pun OU tak pernah jejak. Hahahaha lawak lah.

Aku cerita hari ni bukan nak cerita susah payah kononnya aku hidup nak banding hidup budak-budak sekarang, tapi sebagai permulaan cerita pasal rezeki. So, nampak kan kat situ, Allah tak pernah nak bagi rezeki duit kat aku dengan melimpah ruah macam gunung emas. Basikal nak g sekolah rendah dulu aku dapat masa darjah 6. Tapi memang bukan basikal baru. Basikal 2nd hand. Ayah dapat dari mana entah, dan buruk gila. Ayah aku polish cantik-cantik, kasi letak loceng and tukarkan seat dia. Semata sebab aku cakap, aku nak basikal!

I never stop praying for rezeki. Aku cakap, kalau aku ada duit banyak, aku nak buat amal jariah. Sedekah. Kasi orang susah. Kasi anak yatim. Kasi semua saudara mara aku yg susah. Aku doa hari-hari. Beri aku rezeki melimpah, aku teringin nak buat amal jariah banyak-banyak.

Allah tak kasi melimpah pun. Kasi sikit-sikit ikut keperluan aku saje. Aku redha. Bila dah besar panjang ni aku fikir, agaknya DIA lebih tahu tentang aku. Kenapa aku tak diberi kesenangan yang macam tu.

Sampai 1 masa, 1 malam aku duk berfikir dan berangan. Last-last mcm dapat "call", aku tersedar. Betapa Allah dah pun makbulkan permintaan aku nak buat amal jariah. Betapa Allah dah jawab panggilan aku utk beri aku kesempatan bersedekah setiap hari. Allah dah beri pun. Aku tak nampak.

Aku kan cikgu. Setiap langkah aku pergi kelas, Allah beri ganjaran. Setiap tutur kata aku yg memberi ilmu, Allah jadikan sedekah amal jariah bawa ke akhirat. Allah. Macam mana boleh lupa? Sejak aku minta sungguh-sungguh, dia luaskan dan betulkan jalan aku. Beri aku kemudahan biasiswa yg membawa aku jadi cikgu.



Alihkan aku dari kerja swasta yg hazab tu, kepada jalan untuk jadi pendidik supaya apa aku doa makbul juga kemudiannya. Rezeki, Allah tak beri dalam bentuk duit semata. Allah beri dalam pelbagai bentuk, entah aku tak nampak, entah mata buta, entah buta mata hati.

Nasib baik cepat sedar. Kalau tak, Allah cop aku kufur nikmat, tarik semua sekali baru reti sedar diri masa tu. Duit pun, kalau dapat banyak sangat, kita tak patut suka. Kita patut takut. Takut duit tu sebenarnya bukan hak kita. Hak orang. Padahal, aku duk ajar student dalam kelas bab Islamic Enterpreneurship, betapa setiap rezeki yg masuk dalam poket kita, bukan milik kita.



Tiap-tiap kelas, tiap-tiap semester aku ingatkan student tentang rezeki, tentang duit. Aku juga yang tak sedar-sedar diri. Bersyukur apa yang ada. Mak bapak aku besarkan aku dulu tak pakai kereta mewah pun, ada 1 van buruk tak ada aircond, lepas tu beli pula Kenari yg sampai sekarang guna lagi. Relax aje sudaaaaaaaaaaaahhh... Anak-anak semua masuk U. Anak-anak semua grad. Alhamdulillah. 

Bila tengok kat situ, aku terfikir tentang Adam Qaiser dan anak-anak aku yang lain nanti. Betul ke tidak apa aku beri pada dia ni. Betul ke tidak apa aku buat untuk dia. Risau. Risau anak aku jadi pelik-pelik. Kalau nak banding zaman dia kecil dengan zaman aku kecil, banyaknya beza. Bapak aku kerani, mak aku kerani, besarkan aku dengan gaji tak sampai pun rm1200 total sebulan. Tapi aku sihat, tak pernah masuk hospital seumur hidup mak bapak aku jaga. Otak sihat. Badan sihat.

"Ya Allah, berilah rezeki yg berpatutan utk aku. Yg setanding kudrat aku utk pikul. Yg tak membebankan aku di akhirat. Berilah anak-anak aku kekuatan utk melawan apa jua dugaan dari syaitan. Peliharalah keluarga aku dari kesempitan mahupun kenikmatan dunia yg membawa kekufuran. Dan kau berikan ganjaran kedua ibu bapa ku, dengan setinggi-tinggi ganjaran nikmat disyurga, kerana sesungguhnya aku, sampai bila-bila pun takkan mampu balas jasa mereka. Amin."

Salam Ramadhan.



6 ideas:

wannie7984

Double thums up!!
Proud of you dearest cousin

omiza othman

allah alihkan dari keje swasta yg hazab ti...kak miza paham...hehehe

Aini Qamariah

Ahahahah kak miza ni!!!! Yela.. tak hazabbbb ke kak miza oi time tu?? Hahahaha :))))

Aini Qamariah

Thank you, lebiu..

wanzazzil

Beb..terbaik nukilan ini..rezeki Allah tu ckp je untuk semua dan jgn lah kite perkecilkan rezeki org lain bile kite lebih dr org sbb sume pn dtg dari Dia. Peringatan untuk diri sendiri dan semua. :)

Aini Qamariah

Betul tu beb, masa kita kat atas, jgn pandang org kat bawah sebelah mata aje. Sebab nanti Allah beri rezeki, dia pula di atas. Insyaa Allah. Yg penting, kita syukur je apa kita ada sekarang, because we never expect we can reach this "high" kan?

Alhamdulillah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...